Ketua KAN Batu Bajanjang Sebut Pembangunan Geothermal Gunung Talang Butuh Sosialisasi dari Pemda

Sakto.co.id – Pemanfaatan energi panas bumi yang ada di Kabupaten Solok tepatnya di kawasan kaki Gunung Talang belum dapat dilaksanakan. Penyebabnya karena sebagian kecil masyarakat masih menolak kehadiran proyek geothermal di kampung halaman mereka.

Ketua Kerapatan Adat Nagari (KAN) Nagari Batu Bajanjang, di Kecamatan Lembang Jaya, Bujang M Nur, mengatakan masyarakat yang menolak hadirnya geothermal di Gunung Talang hanya dua dari delapan jorong (setara dusun) di daerah itu.

Bujang menyebut di Nagari (setingkat desa) Batu Bajanjang, ada 8 jorong. Jorong yang menolak hadirnya geothermal kata dia hanya dua jorong. Sedangkan 6 jorong lainnya menerima dan mendukung hadirnya proyek geothermal.

“Yang menolak itu Jorong Buah Gunuang sama Jorong Gurah. Selebihnya menerima,” kata Bujang, Jumat (27/10/2023) kemarin.

Bujang M Nur menjelaskan dirinya bersama beberapa tahun lalu sudah pernah melakukan studi banding ke Desa Margamukti dan Desa Lembang yang juga masuk wilayah produksi panas bumi di Provinsi Jawa Barat. Studi banding ini diikuti 70 orang yang terdiri dari unsur ninik mamak, perangkat nagari hingga perangkat kecamatan. Selain ke Jawa Barat, mereka juga pernah studi banding ke proyek geothermal yang ada di kabupaten tetangga yakni Kabupaten Solok Selatan.

Menurut Bujang, setelah studi banding, mereka berkesimpulan bahwa proyek geothermal dapat berdampingan dengan masyarakat. Dalam arti tidak akan mengganggu aktivitas pertanian masyarakat.

“Kami melakukan studi banding untuk membuktikan geothermal ini tidak merusak lingkungan. Yang dekat kita saja ini contohnya, di Solok Selatan, itu luar biasa hebat pertumbuhan ekonomi masyarakat di sana sekarang. Sampai sekarang belum ada pengaruhnya ke alam sekitar,” ujar Bujang M Nur.

Bujang menceritakan adanya sebagian kecil masyarakat Batu Bajanjang menolak kehadiran geothermal karena adanya provokasi dari pihak luar. Di mana pihak luar ini kata dia menginginkan proyek geothermal gagal terlaksana dengan cara memberikan kabar buruk yang menakut-nakuti masyarakat akan kerusakan lingkungan. Bujang sendiri sudah membuktikan dengan melihat sendiri dengan mata kepalanya bahwa geothermal tidak merusak lingkungan.

Malahan di dekat geothermal tempat ia studi banding, di dekatnya ada kebun teh seluas 20 hektar yang justru semakin subur dan hasilnya meningkat sejak adanya geothermal.

“Provokasi yang masuk dari luar itu kepada masyarakat, bahwa geothermal akan membuat sumber air berkurang, pipa-pipanya akan berbahaya bila didekati. Itu sama sekali tidak ada. Setelah saya studi banding, 180 derajat berbeda dengan provokasi yang dilakukan pihak luar,” ungkap Bujang M Nur lagi.

Selain provokasi pihak luar, kata dia juga ada tokoh-tokoh setempat yang menggiring isu ini untuk jualan politik. Sekarang kata dia ada beberapa orang yang dulunya mendampingi masyarakat Batu Bajanjang yang menolak geothermal berhasil duduk menjadi Anggota DPRD Kabupaten Solok.

Pemda Harus Turun Tangan

Lebih lanjut dikatakan Bujang M Nur, dalam hal ini Pemerintah Daerah (Pemda) harus turun melakukan sosialisasi kepada masyarakat khususnya yang menolak kehadiran geothermal.

Kata dia, ninik mamak dan KAN sudah tidak didengar lagi oleh masyarakat karena dianggap akan menggadaikan Gunung Talang kepada pihak perusahaan.

Padahal menurut Bujang, dirinya bersama ninik mamak di KAN hanya mendukung program pemerintah sesuai amanat Undang Undang Dasar 45 Pasal 33 Ayat 3 yakni bumi air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai negara dan dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

“Proyek ini bukan kami yang meminta dijalankan. Tapi ini program pemerintah. Dan kami sudah melihat manfaat besarnya untuk kehidupan masyarakat,” kata Bujang M Nur.

Bujang mengaku tidak mengetahui secara persis bagaimana sikap masyarakat saat ini terhadap rencana proyek geothermal di Gunung Talang. Kata dia, sementara situasi di Batu Bajanjang terlihat kondusif karena masyarakat merasa perusahaan tidak jadi menggarap geothermal di Gunung Talang.

Tapi bila proyek ini kembali akan dijalankan, menurut Bujang M Nur harus ada sosialisasi secara intens dari Pemda supaya masyarakat benar-benar paham bahwa proyek ini tidak akan mengganggu aktivitas pertanian dan juga akan berdampak baik kepada ekonomi masyarakat sekitar.

Bujang tak dapat memungkiri 95 persen kehidupan masyarakat Batu Bajanjang adalah masyarakat petani yang paranoid lahan mereka akan hilang dan rusak bila ada proyek geothermal.

“Kalau sudah ada lagi orang dari luar masuk ke kawasan lokasi rencana geothermal, masyarakat akan berkumpul lagi untuk menolak. Tanpa dikomandoi,” pungkasnya.

(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *